Penetapan Di Hari Pahlawan, DPRD Surabaya : APBD 2024 Menurun Tak Sesuai Semangat Kepahlawanan

Anggota Komisi A DPRD Surabaya H. Mochammad Machmud,S.sos., M.Si
Anggota Komisi A DPRD Surabaya H. Mochammad Machmud,S.sos., M.Si

Parlementaria Surabaya - Hari Pahlawan momentum penting bagi Pemerintah Kota Surabaya beserta DPRD. Pasalnya, penetapan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD) menjadi Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) akan dilaksanakan oleh DPRD Kota Surabaya, besok Jum'at (10/11/2023).

Menanggapi hal itu, Anggota Komisi A DPRD Surabaya H. Mochammad Machmud,S.sos., M.Si mengatakan bahwa semangat pemerintah kota sudah bagus bahwa persetujuan APBD 2024 dilaksanakan bersamaan dengan Hari Pahlawan.

Baca Juga: FIFA Puji GBT, Wali Kota Eri: Kami Siap Even Internasional Selanjutnya

"Tetapi Ketika saya telusuri isi dari APBD itu sendiri tidak seperti semangatnya para pahlawan. Dimana APBD itu menurun, tidak meningkat. Padahal semangatnya, semangat pahlawan. Harusnya lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya," ujar Machmud di Jalan Yos Sudarso, Surabaya. Kamis (9/11/2023) sore.

Anggota Badan Anggaran DPRD Kota Surabaya ini menjelaskan, dibanding APBD 2023, APBD 2024 menurun. Oleh karena itu Machmud menegaskan, penetapan APBD di Hari Pahlawan ini tidak connect atau tidak nyambung.

"Antara semangat isi APBD terhadap hari pahlawannya ini. Tidak ada pengaruh apa-apa, hanya kami ini kan menyemangati sebagai Anggota DPRD di Kota Pahlawan agar semangat pemerintah kota seiring dengan semangat kepahlawanan itu sendiri," bebernya.

Baca Juga: Panwascam Tegalsari Bagi-bagi Bunga 'Pemilu Damai'

Legislator Fraksi Partai Demokrat-NasDem ini menyebutkan bahwa sarannya adalah APBD tidak turun. Kalau tidak bisa meningkatkan, minimal sama saja dengan tahun-tahun sebelumnya.

"Setelah kita bahas kita tingkatkan belanja-belanja yang dibutuhkan. Sehingga pendapatan dan belanja juga semangat kita untuk itu meningkat dari semua bidang," urainya.

Baca Juga: Wali Kota Eri Cahyadi Beri Santunan Santunan Korban Kecelakaan Maut Di Lumajang

M.Machmud menyatakan bahwa di APBD 2023 Pemkot Surabaya mematok Rp 11,3 triliun. Sedangkan di 2024. APBD pemkot rencananya sebesar 10,9 triliun.

"Awalnya 10,8 triliun. Namun setelah kita bahas menjadi 10,9 triliun. Semangatnya kita ada, tetapi pemerintah kota justru menurunkan dari 11,3 jadi 10,9 itu enggak sama dengan semangat pahlawan," tutup M. Machmud.(P/mr)

Editor : Redaksi